Hiraeth

Sumber : Pinterest

       Iqbaal mendapat sorakan ketika namanya dipanggil untuk menjadi bintang tamu dalam program alumni berprestasi dan berpengaruh. Iqbaal tidak tahu kenapa tiba-tiba ia dipanggil untuk menjadi bintang tamu di kampusnya dulu. Namun, melihat semua respon audience yang sangat bersemangat, menghangatkan hatinya. Terhitung lama semenjak Iqbaal lulus dari kampus ternama di Jakarta ini, ternyata masih banyak yang mengenalinya. 
       Iqbaal melangkah menuju podium. Matanya menatap mantap dihadapan ratusan audience, menarik nafasnya pelan lalu mengeluarkan senyum terbaiknya. 
       
       “Selamat pagi semuanya!”

       “PAGIII JUGAAA KA IQBAALLL!!!!”

       Iqbaal tergelak. Teriakan mereka begitu menggema di aula yang berukuran sangat luas itu.

       “Kemarin, saya mendapat telpon dari Reza. Katanya, maba yang dari dua tahun lalu sampai sekarang mereka jadi kating, ga berhenti neror kantor BEM. ‘saya di amanahin banget sama angkatan bahkan adek tingkat buat jadiin kakak pembicara di program alumni. Saya pikir, timing-nya pas mengingat tahun lalu kakak menolak lantaran masih program s2 diluar negri’. ”

       Sorakan bahkan pekikan ‘IYA’ Iqbaal dengar dari sebagian adik tingkatnya itu.

       “Seingat saya, saya bukan mahasiswa teladan, tapi saya akui visual saya ngga main-main. Modal visual doang ngga cocok bikin saya berdiri disini. Ngasih nasehat bukan passion saya. Ulah kalian, saya sampe gabisa tidur mikirin tema apa yang bakal saya kasih. Tapi sama aja, saya ga nemu.”

        Sebuah poster yang bertuliskan jawaban ‘NGGAK PAPA KAK, KAKAK GINI AJA UDAH POSITIVE VIBE’ diangkat tinggi-tinggi.

        Dosen-dosen hanya bisa menggeleng melihat kelakuan mahasiswi mereka. 

       “Tapi saya dateng kesini punya opsi terakhir. Saya ngga tau ini bakal ada manfaat nya apa ngga, tapi saya harap kalian dapet pesan dari cerita saya.”

       Iqbaal dapat melihat semua orang tengah serius menatapnya. Namun ada sebagian juga yang menatapnya penuh puja. Belum, mereka belum merasakan apa yang akan Iqbaal sampaikan kepada mereka. Bisa jadi itu akan membuka luka yang tidak akan pernah kering. 

       “Ini agak panjang sebenernya. Cuma kisah cinta mama dan papa yang sama kayak keluarga bahagia pada umumnya. Boleh ngga saya cerita?”

       “BOLEHHH!!!!” 

       Sebelum memulai ceritanya, Iqbaal berdeham sebentar. Merapalkan niat di dalam hati semoga ceritanya ini memiliki manfaat.

“Dulu, mama sama papa dijodohin, konteksnya ta’aruf sekaligus bantu keluarga mama. Mama bilang, mama ngga mau nikah karena s1 aja belum kelar di luar negri, sedangkan papanya mama minta mama pulang biar kenalan sama calon suami. Mama bilang mama nangis, kuliah di luar negri dengan beasiswa adalah impian mama. Tapi gegara perihal nikah, mama diharusin pulang. Setelah istikharah dan dapat jawaban, seminggu kemudian mama pulang.”

       Iqbaal menarik nafasnya. 

       “Kata mama, first impression liat papa, papa tipe cowok alim dan intelek. Masuk tipe ideal sebenernya, berhubung mama pengen punya suami yang juga lulusan pesantren. Berusaha ikhlas, akhirnya sebulan kemudian, mama sama papa nikah. “

       Iqbaal melihat beberapa orang mengangkat tangannya pertanda ingin bertanya. Namun sang pembawa acara menahan dengan isyarat tangan.

        “Nikahin mama ngga langsung hidup enak. Mama bilang, dulu papa belum punya kerjaan tetap. Papa keras kepala ngga mau dibantuin keuangan sama keluarga. Papa mau bangun keluarga kecilnya pake hasil keringat sendiri. Berhubung punya tabungan, papa nolak rumah pemberian kakek, dan milih beli rumah yang minimalis. Kata mama, alasan papa bikin mama nangis. Katanya, papa mau nikmatin momen-momen itu semua biar bisa diceritain ke anaknya kelak dengan senyum bangga, kalo papanya berjuang dari nol bangun keluarga kecilnya sendiri. Dan mama bilang meskipun dari nol, kita ngga pernah ngerasa kekurangan karena meskipun papa capek, tapi ngga pernah ngurangin rasa syukur.”

       Hening sejenak, Iqbaal berusaha menyusun memori ingatannya.

       “Mama sama papa bisa dibilang agamanya kental. Ngedidik saya lewat jalan praktek daripada omongan. Sejak kecil, papa ngga pernah nyuruh saya sholat lewat omongan. Tapi karena mama dan papa selalu sholat berjama’ah, saya penasaran. Sampai suatu ketika saya tanya ke papa dan papa bilang sholat itu kebutuhan. Saya ngeliat papa ngaji dan lagi-lagi saya tanya, papa bilang Alquran itu obat.”

       Iqbaal meraih air putih yang disediakan untuknya lalu duduk sebentar untuk meneguk. Setelah selesai, Iqbaal kembali berdiri dan matanya mengelilingi aula melihat ratusan mata yang menatapnya penuh harap.

        “Saya ingat, pas kelulusan SD, mama nanya saya mau lanjut ke sekolah mana. Saya tau, papa dan mama berharap saya masuk pesantren. Tapi karena sayang banget sama mama dan ngga mau ditinggal, saya bilang saya mau masuk SMP. Alasannya klasik banget memang, saya ngga mau jauh dari mama.”

       Iqbaal bisa mendengar suara tawa yang tidak menggema. Iqbaal tersenyum membayangkan dirinya yang memang tidak bisa jauh dari mamanya itu. 

       “Mungkin sebagian dari kalian ngga percaya, kak Iqbaal yang keliatannya bandel dan ngga penurut, tapi sebenernya tahta tertinggi di hidupnya adalah mama. Papa ngga marah saya milih sekolah umum, papa cuma nanya kenapa saya ngga ngikut jejak papa, tapi karena ngga mau diejek papa manja, saya bilang karena saya ngga mau ninggalin mama yang selalu dijahilin papa. Papa saya dulu di pesantren bandel tapi selalu juara kelas. Kalo kata papa, bandelnya papa berkualitas. Papa bandelnya bukan bandel ke Tuhan, tapi lebih ke bandel penasaran. Bandel papa juga ngga ngerugiin orang tuanya. Dari situ saya ngerti kalo papa sebenernya nyiratin kalo jadi cowok jangan bandel yang ngga berkualitas. “

        “Saya belajar dari papa, sesibuk apapun papa di kantor, papa pasti langsung pulang dan ngga pernah terima ajakan temannya untuk sekedar makan diluar kecuali kalo mama mau ikut. Saya nerapin itu dimasa sekolah. Saya ngga pernah ngikut ajakan teman buat nongkrong, bahkan sekedar nge-game bareng saya tolak. Karena saya lebih milih pulang dan nyeritain keseharian saya di sekolah ke mama. Lebih milih pulang dan ngga sabar ngegoda papa karena mama lebih milih temenin saya dan dongengin saya dengan cerita masa lalu mereka.”

       Iqbaal kembali meneguk air mineralnya. Kerongkongan siapa yang tidak akan terasa kering jika bercerita terlalu banyak.

        “Saya ingat dulu mama pernah nanya, pernah ngga saya suka sama cewek? Atau jangan-jangan saya punya pacar? Saya udah sesayang ini dengan orang tua tapi kenapa justru saya harus menjerumuskan orang tua saya sendiri ke neraka dengan pacaran? Jangan pernah berani mengatakan sayang kepada mama papa kalian tapi kalian masih ragu dalam memilih mengikuti  hawa nafsu atau menjaga nafsu tersebut.”

       “Saya bercerita bukan saya mau pamer keluarga saya bahagia banget. Engga. Niat saya sama sekali bukan itu. Setiap keluarga punya bahagia versi berbeda. Untuk yang keluarganya belum atau sudah terlanjur, bukan berarti ngga bisa diperbaiki. Saya yakin, kalau kalian mendengarkan cerita saya dan faham, kalian pasti memiliki cara dengan versi kalian sendiri bagaimana cara untuk berubah selama kalian punya niat. Jangan jadikan orang tua sebagai alasan kalian ngga bisa berubah, buat future plan kalian sendiri, agar keluarga kalian kelak ngga mengalami apa yang kalian rasakan di masa lalu.”  

       Karena hening beberapa menit, MC mempersilahkan seseorang yang sedari tadi mengangkat tangan untuk bertanya. Setelah diberikan mic oleh panitia, mahasiswi tersebut memperkenalkan dirinya.

        “Saya Rea Permata dari fakultas kedokteran ingin bertanya. Maaf sebelumnya kak, kenapa sedari tadi kakak bercerita dengan latar flashback dan tidak menunjukkan cerita sekarang? Terimakasih.” 
Iqbaal tersenyum. Mengambil posisi berdiri yang berbeda dari sebelumnya.

       “Kedua rumah saya udah diambil lebih dulu. Allah sayang banget sama mereka, sampe nyuruh saya nerapin apa yang selama ini diajarkan mereka ke saya.”
______

       “Mama tau ngga, Iqbaal sekarang udah belajar buat ngelepasin mama papa. Iqbaal kayaknya harus cepet cari jodoh deh ma, biar Iqbaal ngga kesepian dirumah. Baru dua bulan loh mama papa pergi tapi kenapa kayak baru kemarin ya? Iqbaal ikhlas kok ma, Iqbaal ngga nyalahin takdir juga. Mama sama papa baik-baik disana ya, Iqbaal janji bakal doain mama papa selalu dari sini.”

Oleh : Aribah Alfawwaroh
Mahasiswa University of Africa

2 Komentar

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama