Terhangat

5 Cara Agar Istiqamah Berhijab Syar'i

Oleh: Pelia Elza*


Sahabat muslimah, semoga Allah Ta’ala  senantiasa selalu melindungi kita semua. Mari kita mulai dengan memperhatikan firman Allah Ta’ala di bawah ini.

﴿يٰٓاَيُّهَا النَّبِيُّ قُلْ لِّاَزْوَاجِكَ وَبَنٰتِكَ وَنِسَاۤءِ الْمُؤْمِنِيْنَ يُدْنِيْنَ عَلَيْهِنَّ مِنْ جَلَابِيْبِهِنَّۗ ذٰلِكَ اَدْنٰىٓ اَنْ يُّعْرَفْنَ فَلَا يُؤْذَيْنَۗ وَكَانَ اللّٰهُ غَفُوْرًا رَّحِيْمًا ﴾

Artinya: “Hai Nabi, katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu, dan isteri-isteri orang mukmin hendaklah meraka mengulurkan jilbabnya keseluruh tubuh mereka. Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, karena itu mereka tidak diganggu. Dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.”

(QS. Al-Ahzab: 59)

Sahabat muslimah, sudah mengetahui bukan mengenai tuntutan seorang wanita muslimah dalam menggunakan hijab. Tentu sudah terbayang bukan bagaimana seharusnya kewajiban seorang wanita dalam agama Islam? Berikut ini ada beberapa kiat-kiat istiqomah berhijab syar’i.

Pertama: Awali niatmu karena Allah Ta’ala

 

Jika niat kita sudah benar, maka segala sesuatu yang kita kerjakan akan diberkahi oleh Allah Ta’ala. Dari Umar radhiyallahu ‘anhu, bahwa Rasulullah shallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

Amal itu tergantung niatnya, dan seseorang hanya mendapatkan sesuai niatnya. Barangsiapa yang hijrahnya kepada Allah dan Rasul-Nya, maka hijrahnya kepada Allah dan Rasul-Nya, dan barang siapa yang hijrahnya karena dunia atau karena wanita yang hendak dinikahinya, maka hijrahnya itu sesuai ke mana ia hijrah.”

(HR. Bukhari, Muslim, dan empat imam ahli hadis)

Kedua: Berada di lingkungan yang syar’i

Lingkungan sangat penting dalam proses keistiqomahan kita. Tentunya lingkungan mempunyai pengaruh besar dalam setiap perubahan baik yang akan kita mulai. Lingkungan yang sama juga bisa menjadi alarm kebaikan bagi diri, jika kita sudah mulai merasa goyah.

Allâh Azza wa Jalla berfirman:

﴿يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوا اتَّقُوا اللّٰهَ وَكُوْنُوْا مَعَ الصّٰدِقِيْنَ ﴾

Wahai orang-orang yang beriman! Bertakwalah kepada Allâh,

dan hendaklah kamu bersama orang-orang yang benar (jujur).”

(QS. At-Taubah:119)    

Ketiga: Baca kisah orang-orang shalehah, khususnya yang istiqamah dalam berhijab syar’i

Dari pengalaman pribadi saya, keistiqamahan dalam berhijab syar’i berawal dari sebuah buku islami yang saya baca yaitu tentang wanita. Kutipan yang sangat saya ingat dari dalam buku tersebut ialah "satu langkah wanita keluar rumah tanpa menutup aurat, satu langkah pula ayahnya hampir masuk neraka”. Walaupun kutipan tersebut belum memiliki sanad hadis yang jelas, tetapi satu kutipan tersebut telah berhasil masuk ke hati saya. Dan alhamdulilah sejak saat itu hingga sekarang ini berhijab syar’i merupakan suatu identitas dari dalam diri saya. Semoga keistiqamahan ini sampai akhir hayat saya nanti. Jadi, luangkan waktu untuk membaca bacaan islami, media cetak ataupun online yang membahas tentang keutamaan berhijab terutama dalam berhijab syar’i. Selain itu, baca juga kisah orang-orang yang mendapatkan hidayah atau ‘keajaiban’ setelah berhijab insya Allah, hal itu akan menjadi motivasi untuk istiqamah dalam berhijab syar’i.

Keempat: Mengingat kematian

Ketika kematian akan menjadi titik balik manusia kembalinya kepada Sang Ilahi dan mempertanggungjawabkan semua amal dan perbuatan yang sudah dilakukan semasa hidup. Oleh sebab itu, jadikanlah kematian sebagai teman terbaik dalam mengingat bahwa setiap yang bernyawa pasti akan merasakan mati. 

 

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

 

﴿شَهِدَ اللّٰهُ اَنَّهٗ لَآ اِلٰهَ اِلَّا هُوَۙ وَالْمَلٰۤىِٕكَةُ وَاُولُوا الْعِلْمِ قَاۤىِٕمًاۢ بِالْقِسْطِۗ لَآ اِلٰهَ اِلَّا هُوَ الْعَزِيْزُ الْحَكِيْمُ ﴾

 Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Dan sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu. Barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam surga, maka sungguh ia telah beruntung. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan.

(QS. Ali Imran:18)

Terakhir: Meminta kepada Allah agar diberi keistiqamahan dalam berhijab syar’i

Ibunda ‘Aisyah radhiyallahu Ta’ala ‘anha mengatakan:

Mintalah kepada Allah bahkan meminta tali sendal sekalipun.

(HR. Al-Baihaqi)

Allah Ta’ala memerintahkan kepada hamba-Nya untuk memperbanyak doa dan memohon kepada Allah Ta’ala.  Sering berdoa kepada Allah Ta’ala merupakan indikasi betapa ia hamba yang sangat butuh pertolongan dari-Nya, karena doa merupakan salah satu senjata orang beriman. Kekuatan doa sangat mempengaruhi setiap perjalanan hidup seseorang. Dengan doa, akan membuat kita optimis dalam menghadapi setiap masalah. Berdoalah kepada Allah Ta’ala agar senantiasa diberikan keteguhan dalam kebaikan salah satunya dalam berjilbab syar’i.

Demikianlah. Semoga bermanfaat untukmu sahabat muslimah, calon bidadari surga.

 

*Mahasiswi S2 Universitas Andalas

Tidak ada komentar