Terhangat

Ketika Kau Terbangun

Oleh Muhammad Ismail

Ketika kau terbangun

Melepas fana mimpi dan membuka mata

Namun sebelum kau melepas kelopakmu

Pernahkah terpikir sesuatu?

Apa yang kau resahkan kala itu?

Dunia yang tak pasti dengan segala hiruk pikuknya,

atau betapa senangnya dirimu menantikan sesuatu?

Tak sabar menggenggam segala kebahagiaanmu

Ataupun kau merasa hampa dengan hal yang sama           

                                                            Ketika kau terbangun

                                                            Apa yang pertama kali tanganmu buru?

                                                            Air wudhu atau sosial mediamu?

                                                            Gelisah untuk menghamba atau membuat citra?

                                                            Saat terbangun, apa yang kau rasakan?

                                                            Sejuknya fajar atau hangatnya Dhuha

                                                            Betapa bangganya kau menemani rembulan

                                                            Tapi kau mengabaikan hangatnya surya

                                                            Sadarkah bahwa tubuh dan jiwamu tersiksa?

Ketika kau terbangun

Apa yang pertama kali kau ingat?

Belahan hatimu yang kian mendekat,

nominal rekeningmu yang terus meningkat,

kabatan dan kekuasaanmu yang semakin kuat,

atau hanya buih-buih problema?

Berapa kali kau terbangun lalu bersyukur?

Bersyukur pada Allah 'Azza Wa Jalla

Yang telah memberimu kesempatan kedua

Yang membangkitkanmu dari kematian

Yang tak pernah meninggalkanmu

Meskipun engkau jauh dari-Nya                                                             

                                                Ketika kau terbangun

                                                Pernah kau terfikir itu hari terakhirmu?

                                                Jika itu hari terakhirmu siapakah masih tersisa di hatimu?

                                                Dunia? Atau yang memilikinya?

                                                Sadarkah segalanya hanya angin yang berhembus?

                                                Jangan kau terbawa angin yang menuntun kepada api

                                                Kokohkan tujuan hidupmu sekarang

                                                Dan pastikan setiap pagi kau menyapa dunia

                                                Allah yang pertama bersarang di hatimu

Tidak ada komentar