Terhangat

Rumah Hantu yang Tak Berhantu

Oleh Yulia Putri Ayu Angraini

Kenalin gue Adinda Putri Ayu, gue anak bokap sama nyokap gue sih. Gue siswa kelas 11 SMA 15 Jakarta Selatan, keren ga? Iyain aja udah. Akhir-akhir ini lagi beredar rumor kalau rumah kosong yang diseberang komplek gue itu berhantu, katanya bin katanya sih kalau malam sering ada suara orang nangis gitu. Gue sih percaya nggak percaya karena ya kalau nggak ketemu langsung gimana gue mau percaya, ya nggak, sih?

Terus nih ya, kata orang-orang itu rumah udah mau 3 bulan kosong dan ditinggal sama pemiliknya karena anak kucing di rumah itu mati tiba-tiba tanpa ada gejala penyakit sama sekali. Gue heran, masa cuma karena kucing mati tiba-tiba, rumah itu dibiarin kosong? Apa hubungannya antara kematian kucing dan rumah tersebut? Aneh banget, sih?

Karena gue tipikal manusia kepo luar biasa dan luar dalam akhirnya gue cari tahu melalui beberapa orang yang sebenarnya gue kurang percaya tapi gimana ya, orang yang gue tanyain ini adalah orang yang update tentang rumah kosong berhantu itu, katanya, sih.

Karena ga mau penyakit kepo ini semakin akut, akhirnya  gue putusin untuk tetap bertanya meskipun kurang yakin.

“Bang Anton, gue mau nanya deh sama Abang,” tanya gue ke abang gue.

Iya dia orangnya. Abang gue sendiri yang gue ga terlalu percaya sama dia karena dia sering ngeprank gue. Contohnya ngasih gue kotak pizza yang isinya rengginang, tapi gue tegar menghadapi abang gue satu ini.

“Apaan? Lo mau nanya apa? Nanya tentang Rangga? Ogah gue ditanya-tanya hal nggak penting,” jawab abang gue dengan sifat suuzonnya yang suka mendarah daging

“Dih apaan sih, orang gue nggak mau nanya tentang itu.

“Terus lo mau nanya apa, adikku tersayang?”

“Gue cuma mau nanya dan memastikan aja benar atau nggaknya rumor yang lagi beredar tentang rumah kosong yang berhantu itu.”

“Lo masih nggak percaya? Jelas-jelas gue adalah saksi dan korban tahu nggak lo?

“Korban apaan si lo bang? Jangan lebay deh, paling juga lo mentok jadi korban perasaan si Aina.

“Heh, lo kalo ngomong sekate-kate ya. Ngajak gelut lo?”

“Ya lagian lo juga, ditanya serius malah becanda.

“Gue nggak becanda Adinda, gue serius. Jadi, malam itu kalau nggak salah pas malam Jumat kemarin sekitar jam delapanan gue itu ke supermarket belanja keperluan pribadi. Nah, kebetulan gue lewat depan rumah kosong berhantu itu. Nah, pas gue tepat di depan rumah tersebut. Ada suara orang minta tolong. Ya, gue langsung larilah gila aja gue nolongin hantu,” jelas abang gue.

“Ah, lo mah belum pasti juga udah yakin kalau itu hantu, cek dulu kek baru pastiin. Makanya, Bang, jangan mudah memberi kepastian sebelum cari tahu. Pantesan selalu jadi sad boy,” jawab gue dengan kesel karena abang gue terlalu percaya tanpa memastikan, huh.

“Sekate-kate lo ya sama abang sendiri. Kalau nggak percaya, cari tahu sendiri sana. Awas aja kalo ketemu hantu cari gue.”

Gue pun pergi dari kamar Bang Anton dengan rasa kecewa karena tidak menemukan jawaban yang gue cari. Tapi tetap, gue penasaran dan gue harus cari tahu kebenarannya.

Keesokan harinya selepas pulang sekolah, gue beranikan diri ke rumah kosong itu untuk memastikan, tapi jujur aja sih gue antara takut dan banyak takut karena gue nggak pernah kayak gini sebelumnya, tapi gue paksain berani soalnya gue kepo banget astaga.

Pelan-pelan gue ke depan pintu rumah itu dan coba mengetuk kali aja ada orang kan di dalam. Dua sampai tiga kali gue ngetuk pintu, tapi nggak ada jawaban. Masa iya sih berhantu? Sampai di saat di mana gue mau balik ke rumah, pintu rumahnya terbuka! Asli gue merinding sampai bulu jaket gue ikut berdiri, benar-benar suasana yang mencekam.

Pelan-pelan gue balik badan untuk nengok siapa yang buka pintu rumah itu dan gue kaget banget ya Allah, “Lho kok mama di sini?” tanya gue.

Ternyata yang bukain pintu rumah itu nyokap gue. Gue diam seketika dengan seribu kebingungan gue, ini emak gue ngapain di rumah ini? Gue tanya aja deh ke mama dan mama ngejelasin semuanya.

Ternyata ini rumah punyanya om gue yang sekarang pindah ke Australia, kenapa gue nggak tahu? Karena om gue pindah ke sini nggak sempet bilang dan keburu pindah ke Australia. Jadi, yang selama ini nangis tiap malam kata orang-orang itu siapa? Dan mama gue bilang itu anak pembantu yang jaga rumah ini terus yang minta tolong ke abang gue juga ternyata mama gue yang jatuh di depan rumah ini tapi pas mau minta tolong nggak ada yang bantu. 

Benar-benar ya orang-orang mah suka nyebar berita hoax, abang gue juga percaya segala. Untung aja waktu itu gue nggak percaya sama tuh orang, kalau percaya bisa-bisa gue nggak tahu kejadian sebenarnya.

Penting banget nih buat kalian, kalau ada apa-apa yang kurang jelas itu baiknya dipastikan lebih dulu agar tidak mudah termakan berita hoax kayak abang gue si Anton Jaelani itu.

1 komentar:

  1. Harus berani dan ngebuktiin sendiri kejadian yang sebenarnya itu lebih baik, daripada termakan berita-berita yang belum tentu jelas atau tidaknya..

    BalasHapus